Aku dan Dirinya


Untuk kesekian kalinya..
Aku memendam perasaan itu..
Perasaan itu sudah menggunung..
Perasaan itu sudah membatu..
Perasaan itu sangat sulit untuk diuraikan..
Perasaan itu sangat sulit untuk dicairkan..

                Aku ingin marah..
                Aku ingin teriak..
                Aku sangat kesal..
                Aku sangat muak..
                Aku sangat sedih..

Bahkan..
Air mata ini sudah tak dapat lagi dibendung..
Turun menjadi butiran airmata yang rasanya asin..
Sering kali aku merasakannya ketika aku menangis..
Hanya untuk buktikan pada kalian..
Bahwa aku ini mampu..
Aku ini bisa seperti dia..
               
                Tolonglah..
                Aku mohon..
                Aku mohon dengan sangat..
                Tolong percayai aku..
                Tolonglah Percaya padaku..
                Sekali ini saja..

Tolong hargai semua kerja kerasku selama ini..
Tolong hargai usaha yang telah aku buat..
Aku meluangkan banyak waktuku demi ini..
Aku menghabiskan banyak tenagaku untuk ini..
Melakukan ini, melakukan banyak hal agar bisa kalian pahami..
Bahwa bukan hanya dia yang bisa..
Aku juga bisa, Aku mampu, Aku kuat, Aku juga menyayangi kalian..

                Bersabarlah dalam menghadapiku..
                Aku hanya ingin dimengerti..
                Aku hanya ingin dipahami..
                Aku hanya ingin disayangi..
                Aku hanya ingin dicintai..

Mengertilah..
Ini kelemahanku..
Pahamilah..
Aku sangat menyayangi dan mencintai kalian..
Begitu tulusnya..
Sampai-sampai aku tak bisa membiarkan..
Kalian membanding-bandingkan aku dengan dirinya..

Bandarlampung, 29 September 2012 8:30 WIB
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar